Pemerintah Dan BI Harus Kerja Ekstra Jaga APBN

Pemerintah Dan BI Harus Kerja Ekstra Jaga APBN

Pemerintah Dan BI Harus Kerja Ekstra Jaga APBN

No Comments on Pemerintah Dan BI Harus Kerja Ekstra Jaga APBN

Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR Said Abdullah mengingatkan pemerintah dan Bank Indonesia (BI) tentang tantangan berat dalam mengejar target yang sudah dipatok dalam RAPBN 2016.

Menurutnya, perlu kerja ekstra baik pemerintah maupun BI agar asumsi makro yang ditetapkan dalam RAPBN 2016 tak meleset. Dengan asumsi pertumbuhan ekonomi yang dipangkas dari 5,5 persen menjadi 5,3 persen dan asumsi harga minyak Indonesia (ICP) diturunkan dari USD 60 per barel menjadi USD 50 per barel, tentu kondisinya menjadi tak mudah bagi BI maupun pemerintah. “Pasti butuh extra effort (upaya ekstra, red),” katanya di Jakarta, Selasa (29/9).

Ia berharap BI bisa mengawal nilai tukar Rupiah yang dalam asumsi RAPBN 2016 dipatok USD sama dengan Rp13.900. Terlebih, katanya, BI sudah memberi jaminan untuk menjaga stabilitas Rupiah.

Menurut Said, angka USD setara Rp13.900 yang diusulkan BI dalam asumsi makro RAPBN 2016 itu tetap patut dipertanyakan. Sebab, bisa jadi faktor global memperburuk kurs Rupiah sehingga asumsi di APBN pun jebol. “Jika China masih mendevaluasi mata uangnya, maka kita akan jebol.  Postur maupun asusmsi APBN kita akan porak-poranda,” ulasnya.

Meski demikian anggota Komisi XI DPR yang membidangi keuangan itu berharap banyak pada Paket Kebijakan Ekonomi Tahap I dan II yang dirilis pemerintah. Menurutnya, kebijakan itu tentu tak bisa secara otomatis terlihat efeknya.

Namun, katanya, kebijakan yang mengusung deregulasi itu akan terasa manfaatnya dalam jangka panjang. “Perlu waktu enam bulan baru akan keliatan benefit-nya” imbuhnya.

Sumber infopublik.id, Rabu 30 September 2015.

Similar Posts:

    None Found

linked in share button

Leave a comment

Back to Top