Penghulu Kampung Tualang Menyambut Baik Sosialisasi TP4D yang Ditaja Oleh Kejari Siak

Penghulu Kampung Tualang Menyambut Baik Sosialisasi TP4D yang Ditaja Oleh Kejari Siak

Penghulu Kampung Tualang Menyambut Baik Sosialisasi TP4D yang Ditaja Oleh Kejari Siak

No Comments on Penghulu Kampung Tualang Menyambut Baik Sosialisasi TP4D yang Ditaja Oleh Kejari Siak

Penghulu Tualang Juprianto menyambut baik kegiatan sosialisasi dalam rangka pengelolaan dana kampung yang ditaja Kejaksaan Negeri Siak, Kamis (24/8) pagi. Menurutnya kegiatan ini sangat besar manfaatnya, karena dapat menambah wawasan dalam rangka menjalankan tugas terkait tata kelola keuangan kampung.

“Kegiatan TP4D yang kami ikuti tadi sangat membantu kami selaku Penghulu dalam mengawal dan mendampingi kinerja kampung dalam pengelolaan anggaran kampung. Apalagi anggaran yang berasal dari Dana Desa dan ADD sangat tinggi, serta dituntut akuntabel dan transparan,” terang Juprianto usai mengikuti sosialiasi TP4D di Kantor Bupati.

Menurutnya, program tersebut bisa membantu aparatur pemerintah kampung termasuk penghulu untuk menghindari perbuatan yang melawan hukum. Karena pihaknya diawasi langsung oleh tim TP4D kejaksaan negeri Siak, selain itu kami juga bisa berkonsultasi terkait aturan hukum dan permasalahan hukum yang lain yang biasa terjadi di wilayahnya.

Selanjutnya hasil dari sosialisasi ini akan kami tindaklanjuti di tingkat kampung dan kami kordinasikan dengan jajaran pemerintahan kampung. “Pertanggungjawaban dilaporkan secara periodik kepada pemerintah kecamatan dan selanjutnya pihak kecamatan melaporkan kepada Pemkab,” ujar penghulu dua periode itu.

Saat ini Pemerintah Kampung Tualang sudah menggunakan Simkeudes. Meski belum online, tapi dapat mempermudah kerja dan keseragaman antar kampung.

“Dengan aplikasi Sistem Keuangan Desa (SisKeuDes), pengelolaan dana desa dapat semakin mudah dilakukan. Termasuk dalam melakukan pelaporan sehingga meminimalisasi tindakan korupsi,” pungkasnya.

Sementara itu Wakil Bupati Siak Alfedri mengatakan, agar dana desa terserap maksimal untuk kepentingan seluruh masyarakat sesuai maksud dan tujuan pemanfaatannya. Selain itu, masyarakat terutama di desa-desa harus ikut menikmati hasil pembangunan sehingga setiap program pemerintah harus berkesinambungan agar manfaatnya terus dinikmati masyarakat.

“Alokasi pemanfaatan dana kampung itu masih banyak digunakan untuk pembangunan infrastruktur. Padahal, dananya bisa dimanfaatkan untuk pemberdayaan masyarakat dan peningkatan ekonomi kerakyatan,” kata Alfedri.

Dijelaskannya, upaya menggerakkan perekonomian desa itu akan dicapai melalui empat program unggulan, yakni pembentukan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes), penetapan produk unggulan desa (Prudes), pembuatan embung (waduk mini), dan pembuatan sarana olah raga (Raga).

“Prioritas penggunaan dana desa tahun 2018 mengarah untuk program unggulan desa dan program unggulan kawasan desa. Jadi diharapkan setiap kampung menetapkan tiga unggulan kampung dan kawasan unggulan kampung,” sebut mantan Kabag Keuangan itu.

Suami Rasidah itu mengharapkan, setiap kampung desa diminta agar menentukan produk unggulannya dan fokus mengembangkan hal tersebut. Dengan fokus pada produk unggulan maka diharapkan terdapat peningkatan produksi yang tinggi.

Sumber : Humas Kab. Siak, 24 Agustus 2017

Similar Posts:

    None Found

linked in share button

Leave a comment

Back to Top