Wakil Bupati Siak Melihat Langsung Proses Pembuatan Ikan Salai di Dusun Kuala Mandau

Wakil Bupati Siak Melihat Langsung Proses Pembuatan Ikan Salai di Dusun Kuala Mandau

Wakil Bupati Siak Melihat Langsung Proses Pembuatan Ikan Salai di Dusun Kuala Mandau

No Comments on Wakil Bupati Siak Melihat Langsung Proses Pembuatan Ikan Salai di Dusun Kuala Mandau
Ketangkasan yang pernah dilakukannya dimasa kecil, membuat Wakil Bupati Siak Drs. H. Alfedri, M.Si tidak canggung menggunakan jaring (jala) untuk menangkap ikan patin di kolam Antoni warga Dusun Kuala Mandau Kampung Buatan I. Sebagai Wakil Bupati Siak, dia tidak sungkan dan gengsi melakukan hal-hal sederhana tersebut.
Saat diajak untuk melihat proses pembuatan ikan salai oleh Camat Koto Gasib Dicky Sofyan, kebetulan disebelahnya ada kolam ikan. Ia langsung menyingsingkan lengan bajunya dan langsung mengambil jala dan melemparkannya ke kolam tersebut.
Pemilik kolam tidak menyangka ternyata Wabup Siak bisa menjala juga. Wabup Siak saat itu ditemani Pj. Penghulu Buatan I Irna Juita, sengaja diajak kerumah Antoni, ketua kelompok Nelayan Jaya. Begitu masuk kehalaman rumah Antoni, sudah mulai tercium aroma khas dari ikan salai yang sedang di asap, Kamis (7/9/17).
Meski proses pembuatan ikan salai atau ikan asap yang dilakukan oleh Antoni masih sangat sederhana namun cita rasa dan aroma khas ikan asap miliknya banyak diminati. Hal itu terbukti saat acara Pencanangan Kampung KB di halaman Kantor Penghulu Buatan I, gerai oleh-oleh khas Buatan I Ikan Salai habis diborong pengunjung.
Untuk membantu meningkatkan hasil tangkapan ikan bagi nelayan, Pemerintah Kabupaten Siak melalui Dinas Perikanan dan Peternakan akan menyalurkan bantuan di tahun 2017 ini berupa kapal fiber dan bantuan 1 unit pos pengawas perikanan di Sungai Kayu Ara.
Menurut Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan kabupaten Siak Susilawati menuturkan, Bantuan kapal fiber tersebut berjumlah 26 unit yang akan disalurkan ke kelompok nelayan yang sudah berbentuk koperasi.
Dijelaskan Susi, kegiatan tersebut direalisasikan melalui dana APBN tahun 2017. Selain bantuan tersebut, nelayan di kabupaten Siak juga diberikan bantuan asuransi jiwa, bantuan fasilitasi sertifikat tanah nelayan, dan bantuan alat tangkap ikan.
Sementara Dinas Koperasi dan UMKM (usaha mikro kecil menengah) kabupaten Siak melalui Kabid UMKM Noni Paningsih mengatakan, pihaknya berkomitmen untuk memperkuat pertumbuhan ekonomi yang bertitik pada UMKM sebagai penggerak utama dalam rangka peningkatan kesejahteraan para pelaku UKM (usaha kecil menengah) sendiri.
Peran kami membantu memasarkan dan mempromosikan produk dari masyarakat. Kendala saat ini adalah produksi dari pelaku UKM yang terbatas, sehingga belum bisa melayani permintaan pasar, terang Noni.
Sumber : Humas Kab. Siak, 8 September 2017

Similar Posts:

    None Found

linked in share button

Leave a comment

Back to Top